Deoxa Indonesian Channels

lisensi

Advertisement MGID

 



Minggu, 07 Mei 2023, 1:56:00 PM WIB
Last Updated 2023-05-07T06:56:51Z
BERITA PERISTIWANEWS

Detik-detik Bus Rombongan Peziarah Terjun ke Sungai di Guci Tegal

Advertisement


Tegal,MATALENSANEWS.com-Bus pariwisata yang membawa rombongan peziarah dari Tangerang terjun ke sungai di kawasan wisata Guci, tepatnya di jembatan dekat Hotel Ashafana, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah (Jateng), pada Minggu (7/5/2023) sekitar pukul 08.30 WIB. 


Video yang menampilkan detik-detik terjunnya bus itu pun beredar dan viral di media sosial. 


Dalam salah satu video, tampak bus berwarna merah itu terperosok dan terguling ke dasar sungai yang dangkal. 


Melihat kejadian itu, sejumlah warga pun bergegas berupaya mengevakuasi para penumpang bus tersebut. 


Terlihat sejumlah penumpang dewasa dan anak-anak berhasil dikeluarkan dari dalam bus dengan kondisi terluka.


Usai berhasil dievakuasi, para penumpang kemudian dibawa ke RSUD dr Soeselo Slawi dan Puskesmas Bumijawa.


Tidak ada sopir 


Pedagang Kopi di Objek Wisata Guci, Mohamad Alwi mengatakan, bus tiba-tiba turun dan sempat menabrak kedai kopi sebelum melaju kencang menuju dasar sungai. 


Warga serta wisatawan yang berada di lokasi berteriak histeris melihat kejadian tersebut dan segera berlari mencari tempat yang aman. 


"Bus dari parkiran atas kemudian turun ke bawah sampai tercebur ke dalam sungai. Saat kejadian, di dalam bus ada penumpangnya, dan kemungkinan banyak korban karena melihat kencangnya bus saat turun ke bawah," kata Alwi, Minggu (7/5/2023).


"Saya melihat bus tidak ada sopirnya, tapi ya tidak tahu pasti saat itu ke mana sopirnya atau sedang apa," imbuhnya. 


Jumlah korban belum diketahui 


Kepala Disporapar Kabupaten Tegal, Ahmad Uwes Qoroni membenarkan bahwa bus yang terperosok ke sungai di kawasan wisata Guci mengangkut rombongan peziarah dari Tangerang, Banten.


Dia menjelaskan, rombongan peziarah itu sudah sempat menginap satu malam di Guci dan akan kembali ke Tangerang.


Senada dengan Alwi, menurut Ahmad, sebelum terperosok ke dasar sungai, bus melaju tanpa kendali dari parkiran yang berada di atas sungai.


"Jadi posisi bus saat itu sedang parkir, kemungkinan ada kesalahan teknis dari pengemudi sampai akhirnya bus melaju sendiri ke bawah, tidak terkendali sampai masuk ke sungai yang posisinya dekat dengan area parkiran," ujar Ahmad. 


Hingga saat ini, Ahmad menyampaikan, jumlah korban belum diketahui secara pasti dan nantinya akan diinformasikan lebih lanjut oleh jajarannya.


"Mohon doanya semoga tidak ada korban yang sampai meninggal dunia, dan korban bisa segera pulih, karena sampai saat ini kami masih menunggu informasi lebih lanjut," ucap Ahmad.


"Peristiwa ini juga menjadi pembelajaran untuk kita semuanya, agar apa pun itu harus waspada dan pastikan dalam kondisi baik," sambungnya.


Detik-detik Bus Rombongan Peziarah Terjun ke Sungai di Guci Tegal



Keterangan polisi


Sementara itu, Kapolres Tegal, AKBP Mochammad Sajarod Zakun memastikan bahwa bus tersebut terjun ke sungai bukan jurang. 


"Ya, ada kecelakaan tunggal. Bukan bus masuk jurang, namun masuk sungai," ungkap Sajarod, dikutip dari Antara, Minggu (7/5/2023). 


Dia menegaskan, pihaknya kini tengah fokus mengevakuasi para korban luka-luka ke Puskesmas Bojong, klinik, dan rumah sakit terdekat. 


"Jadi kami masih fokus penanganan korban terlebih dulu. Untuk masalah kasus itu, tunggu saja dulu hasil perkembangannya," jelasnya. 


Sajarod menambahkan, pihaknya juga telah memasang garis polisi untuk memudahkan proses penyelidikan dan olah tempat kejadian perkara (TKP).


"Kami luruskan bahwa kecelakaan bukan bus masuk jurang, namun masuk sungai. Adapun untuk masalah kasus itu, tunggu saja hasilnya nanti kami kabarkan," pungkasnya.(Redaksi/GT)