Pemerintah Provinsi Jateng, Meminta Karyawan Terdampak PHK atau Dirumahkan Silakan Mendaftar Kartu Prakerja -->

Pemerintah Provinsi Jateng, Meminta Karyawan Terdampak PHK atau Dirumahkan Silakan Mendaftar Kartu Prakerja

Thursday, April 9, 2020, April 09, 2020
Foto : Gubenur JATENG Ganjar Pranowo
JATENG,MATALENSANEWS.com- Gubenur Jateng Ganjar Pranowo,meminta seluruh karyawan yang terkena dampak untuk segera mendaftar Kartu Prakerja yang telah disiapkan oleh pemerintah provinsi Jateng.

"Bagi teman-teman yang terdampak, di-PHK atau dirumahkan, silakan mendaftar Kartu Prakerja. Ini program dari pemerintah pusat yang dapat dimanfaatkan. Silakan segera mendaftar di Dinas Tenaga Kerja Kabupaten/Kota atau Provinsi," kata Ganjar di kantor Gubernur Jateng.

Ganjar menyebut kuota Kartu Prakerja di Jateng sejumlah 421.705 orang dengan total anggaran Rp 1,49 triliun.

Dari jumlah tersebut, hingga saat ini baru ada 19.000 orang yang mendaftar atau belum ada 5 persennya.Jadi masih banyak kesempatan.

"Saya minta teman-teman segera mendaftar. Dari kuota Kartu Prakerja Jateng sejumlah 421.705 orang, hingga saat ini baru ada 19.000 orang yang mendaftar atau belum ada 5 persennya.

Maka dari itu, Ganjar meminta semua karyawan atau masyarakat yang belum bekerja juga bisa memanfaatkan program tersebut.

Adapun syaratnya adalah Warga Negara Indonesia, berusia minimal 18 tahun, dan tidak sedang mengikuti pendidikan formal.

Dengan memiliki Kartu Prakerja, lanjut dia, para karyawan yang di-PHK akan mendapat sejumlah fasilitas pelatihan selama empat bulan.

Selama itu, pemegang kartu akan mendapat fasilitas senilai Rp 3.550.000.

Dengan rincian, Rp 1 juta untuk anggaran pelatihan, Rp 2,4 juta untuk uang saku dan Rp 150.000 untuk uang survei.

"Jadi jangan berkecil hati, silakan segera mendaftar. Tetap jaga kesehatan dan jangan lupa pakai masker," jelasnya.

Ganjar menerangkan, jumlah perusahaan di Jawa Tengah sebanyak 23.994 dengan jumlah pekerja 1.679.808 orang terdiri dari pekerja laki-laki 910.577 orang dan perempuan 769.231 orang.(Hum/red)

TerPopuler