Deoxa Indonesian Channels

lisensi

Advertisement MGID

 


Senin, 13 November 2023, 9:42:00 PM WIB
Last Updated 2023-11-13T14:45:25Z
BERITA PERISTIWANEWS

Dituding Suka Main Slot dan Menggunakan Sabu Dalam Unggahan Video, Kuasa Hukum Guntur Akan Tempuh Langkah Hukum

Advertisement

ket foto: Muhtar SH dkk dari LBH Barometer

SALATIGA|MATALENSANEWS.com- Pemimpin Redaksi media online matalensanews.com, Guntur Sri Hartono, bersiap mengambil langkah hukum terkait tuduhan pencemaran nama baik yang dilontarkan oleh R. 


Muhtar SH dari Lembaga Bantuan Hukum Barometer selaku Kuasa hukum Guntur menyatakan bahwa kliennya menjadi korban fitnah, dan mereka akan menyusun langkah hukum jika tidak ada itikad baik dari pihak R yang mencetuskan tuduhan tersebut. 


"Kilen kami, Guntur Sri Hartono dituding suka main slot dan menggunakan sabu dalam unggahan video beberapa media online,"ungkapnya saat dikonfirmasi awak media, Minggu (12/11/2023) malam.


Muhtar menegaskan bahwa video tersebut patut diduga melanggar kode etik jurnalistik karena tidak berdasarkan informasi akurat, tidak profesional, dan berisi informasi bohong atau fitnah. 


Muhtar  juga akan berkoordinasi dengan dewan pers sebelum melaporkan R dan media online yang menyebarkan video tersebut ke aparat penegak hukum. 


Sementara sampai berita ini diturunkan, R, ketika dikonfirmasi melalui whatsApp , belum memberikan tanggapan terkait dugaan perkataan fitnah dalam unggahan videonya dan centang satu terlihat diaplikasi whatsappnya.


Dijelaskan Muhtar, unggahan video tersebut merupakan kelanjutan dari pemberitaan sebelumnya tentang dugaan peredaran BBM bersubsidi jenis solar secara ilegal di Kota Salatiga. 


Klien mengalami dugaan kekerasan oleh oknum aparat setelah menulis berita tersebut dan sempat menjalani perawatan di RSUD Kota Salatiga.


"Seperti disampaikan klien kami, peristiwa dugaan kekerasan itu karena korban di minta untuk takedown berita yang ia tulis,"terangnya.


Muhtar mengecam tindakan kekerasan terhadap jurnalis. Ia menyebut itu sebagai tindakan kriminal.


"Kekerasan terhadap siapapun merupakan tindakan kriminal, apalagi terhadap jurnalis. Maka saya mengecam keras penganiayaan tersebut,"pungkasnya.(Farid/Agus)