Deoxa Indonesian Channels

lisensi

Advertisement MGID

 


 





 


Selasa, 05 Maret 2024, 4:25:00 PM WIB
Last Updated 2024-03-05T12:08:29Z
BERITA UMUMNEWS

KPK Didesak Harus Jemput Paksa Direktur PT.SM, SAN dan Seret ke Jeruji Besi

Advertisement


JAKARTA | MatalensaNews.com – Menguat Dugaan tindakan melawan hukum, Direktur PT. Smart Marsindo, Shanty Alda Nathalia sudah 2 (Dua) kali kabur dari panggilan Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK).


Aktivis Malut Anti Korupsi ( AMAK) Jakarta, gelar aksi perdana di depan KPK, pada pukul 14:00 Wib.


Koordinator aksi, Mukaram dalam orasinya mengatakan, Tindakan Direktur Utama PT. Smart Marsindo, Shanty Alda Nathalia tidak memenuhi panggilan penyidik KPK yang kedua kali terkait Kasus Suap Izin Usaha Pertambangan yang Menjerat Eks.Gubernur KH. Abdul Gani Kasuba (AGK), adalah sikap tidak menghargai jalannya proses penegakan hukum.


Untuk percepatan proses kepastian hukum atas kasus tersebut, KPK harus menjemput paksa Direktur Utama PT. Smart Marsindo, Shanti Alda Nathalia.


"Karena mandeknya pemanggilan saksi akan membuat pengusutan kasus di Maluku Utara menjadi berlarut-larut." Ungkapnya via pesan WhatsApp pada awak media ini. Selasa (5/3/2024).



Menurutnya, pada pasal 224 KUHP disebutkan, barang siapa yang dipanggil menurut undang-undang sebagai saksi, ahli atau juru bahasa, dan dengan sengaja tidak memenuhi panggilan tersebut bisa dihukum penjara selama sembilan bulan untuk perkara Pidanan, dan penjara enam bulan untuk perkara lain.



"Jadi sudah seharusnya KPK menjemput paksa Calon DPR RI sekaligus Direktur Utama PT. Smart Marsindo." tegas Mukaram.


Kata dia, setiap orang memang memiliki kesibukannya masing-masing. Namun, saat ada panggilan maka menjadi kewajiban hukum untuk menaatinya.


"Mangkirnya direktur utama PT. Smart Marsindo dari panggilan KPK ini, membuat terang bahwa Shanti Alda Nathalia diduga kuat terlibat dalam kasus suap dan gratifikasi dalam pengurusan dan penerbitan Izin Usaha Pertambangan di Maluku Utara." harapnya.



AMAK Jakarta akan terus menyuarakan kepada Penyidik KPK secepatnya, Shanty Alda Nhataliya dipanggil dan diperiksa serta ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK. (Red)


Sumber" Koodinator AMAK Jakarta