Caketum PBNU Milenial asal Sumatera: Mari Memilih dengan Sholat Istikhoroh -->

Header Menu

 


Caketum PBNU Milenial asal Sumatera: Mari Memilih dengan Sholat Istikhoroh

Wednesday, December 22, 2021


Lampung,MATALENSANEWS.com-Suasana jelang Muktamar NU ke-34 di Provinsi Lampung makin seru. Muncul saling klaim terkait para calon Ketua Umum PBNU 2021-2026 pada Muktamar NU ke-34 di Provinsi Lampung sebagaimana diberitakan media massa. Menurut Ahmad Misbachul selaku Ketua Tim Caketum PBNU asal Sumatera, saling mengklaim dukungan dalam sebuah hajatan pemilihan pimpinan organisasi adalah hal yang normal. “Gus Mahali selaku Caketum PBNU dari Luar Jawa mengatakan kalau hal seperti itu adalah lumrah. Setiap orang berhak untuk menyampaikan klaimnya yang biasanya berdasarkan pada informasi dari tim atau orang-orang sekelilignya”, kata Ahmad Misbachul menyitir statemen Caketum PBNU yang didukungnya kepada awak media yang mewawancarinya di Ponpes Tribakti Al Ikhlas, Kampung Bumimas, Seputih Agung, Lampung Tengah.


Sementara Gus Mahali sendiri saat ditemui sejumlah awak media dari berbagai media massa mengatakan bahwa NU adalah organisasi yang didirikan oleh Para Ulama sehingga metode pemilihan Ketua Umum PBNU nya seharusnya mencontoh apa yang telah ditunjukkan oleh para pendahulunya, yaitu dengan metode klasik dan islami berupa sholat istikhoroh. “Nahdlatul Ulama harus berbeda dengan sistim pemilihan organisasi lainnya. Ini kan organisasinya Para Ulama dan Kyai. Untuk menghadirkan Pimpinan PBNU yang kredibel, dipercaya oleh manusia dan Sang Pencipta, maka jalan satu-satunya adalah dengan cara sholat istikhoroh. Melalui “Petunjuk Langit” lah maka akan muncul pemegang kendali organisasi PBNU yang benar-benar luar biasa. Jika metode pemilihannya berdasarkan pada unsur-unsur duniawi, maka percayalah PBNU sulit mencapai progresivitas maksimal karena belum tentu pemimpin terpilih adalah pilihan Yang Maha Kuasa. Bahkan, bisa terjadi set-back”, ungkap Gus Mahali.


Gus Mahali juga mengetahui adanya isu-isu permainan politik uang oleg pihak tertentu dalam proses pemilihan Caketum PBNU di Muktamar NU ke-34 Lampung ini. Namun Dewan Syuriah PWNU Provinsi Riau ini tidak mau berkomentar lebih lanjut. Cucu salah satu Dewan Pendiri Nahdlatul Ulama KH. Humaidi Sholeh ini justeru berharap para Pimpinan NU Provinsi dan Kab/Kota se-Indonesia untuk menggunakan suara hati dan sholat istikhoroh dalam memilih siapa yang layak untuk dijadikan Ketua Umum PBNU 2021-2026. “Tidak harus saya yang dipilih jika hasil sholat istikhoroh mengatakan demikian. Sebab, saya hanya memimpikan munculnya Pimpinan PBNU yang benar-benar direstui Allah Subhanahu Wata’ala agar nanti PBNU bisa maksimal dalam memainkan perannya untuk Nahdliyyin, Agama, NKRI dan bahkan Dunia”, pungkas Gus Mahali.


Redaksi/Tiem