Deoxa Indonesian Channels

lisensi

Advertisement MGID

 



 


 


src="https://jsc.mgid.com/m/a/matalensanews.com.1538513.js" async>
Kamis, 29 Juni 2023, 9:29:00 AM WIB
Last Updated 2023-06-29T02:29:50Z
BERITA PERISTIWANEWS

Siswa SMP Temanggung Bakar Sekolah gegara Diejek Teman dan Guru

Advertisement


Temanggung|MATALENSANEWS.com- Siswa SMPN 2 Pringsurat Temanggung, berinisial SO, nekat membakar sekolahnya karena mengaku sakit hati diejek teman dan gurunya. Bocah itu mengaku di-bully sekitar setengah tahun terakhir.


Pelajar SO itu tempak memakai sebo saat dihadirkan di Mapolres Temanggung. Bocah itu pun meng mengaku belajar membuat alat yang mudah terbakar dari teman.


"Belajar dari teman. (persiapan) Sekitar Rp 15 ribu," ujar SO kepada awak media di Polres Temanggung, Rabu (28/6/2023).


SO mengaku sakit hati di-bully teman-temannya dan guru di sekolah. Bullying itu dalam bentuk memanggilnya dengan nama orang tuanya.


"Karena kasus pem-bully-an. Teman-teman sama ada beberapa guru. Diejek (dipanggil) pakai nama orang tua, sama pernah dikeroyok," ujar dia.


"(Bullying guru) Ya kayak kreasi saya nggak dihargai, sama pernah disobek-sobek juga di depan saya. Nggak bilang apa-apa yang disobek," sambung dia.


Rasa sakit hati akibat ejekan teman-teman dan gurunya itu membuatnya nekat membakar sekolahnya. Dia pun merancang alat yang mudah terbakar untuk membakar sekolah.


"Dua minggu. Nyoba pernah di daerah teman saya," ujarnya.


SO pun mengaku menyesali perbuatan yang dilakukannya. Ia sadar perbuatannya bakal membuatnya berurusan dengan polisi.


"Saya menyesali (perbuatan). Merasa akan berurusan (polisi)," katanya.


Diberitakan sebelumnya, polisi mengungkap motif siswa yang membakar gedung sekolahnya di SMPN 2 Pringsurat, Kabupaten Temanggung karena sakit hati. Perbuatan tersebut dilakukan karena anak berkonflik dalam hukum tersebut mengaku di-bully oleh temannya.


"Motif dari pelaku adalah merasa sakit hati karena sering di-bully oleh teman-temannya termasuk oleh guru, siswa ini merasa kurang diperhatikan," kata Kapolres Temanggung AKBP Agus Puryadi kepada wartawan dalam konferensi pers di Polres Temanggung, Rabu (28/6).


Kontributor : TRI